Kantong Plastik Mulai Berbayar Awal Februari, Gerakan #Pay4Plastic #DietKantongPlastik

0
254
Ilustrasi Kantong Plastik
Ilustrasi Kantong PlastikIlustrasi Kantong Plastik
Ilustrasi Kantong Plastik
Ilustrasi Kantong PlastikIlustrasi Kantong Plastik

merahbirunews.com, Kantong Plastik Mulai Berbayar Awal Februari, Gerakan #Pay4Plastic #DietKantongPlastik. Kantong plastik merupakan kantong pembungkus praktis yang berbahan dasar plastik, kegunaan kantong plastik yang praktis dan mudah ditemui menjadikan kantong plastik merupakan salah satu penyumbang limbah sampah plastik terbesar di Indonesia. Rata-rata pemakaian kantong plastik per orang di Indonesia adalah 700 lembar per tahun. Sampah kantong plastik saja di Indonesia mencapai 4000 ton per hari atau sama dengan 16 pesawat Boeing 747, sehingga sekitar 100 milyar kantong plastik terkonsumsi per tahunnya di Indonesia. Produksi kantong plastik tersebut menghabiskan 12 juta barel minyak bumi yang tak bisa diperbaharui, yang setara dengan 11 Triliun rupiah. (Sumber: Yahoo! Indonesia dan Greeneration Indonesia)

Untuk itu, sebanyak 17 kota akan ikut menerapkan kebijakan kantong plastik berbayar sehingga mengurangi jumlah sampah plastik.

“Kita akan mulai di ritel modern dulu secara bertahap, kalau kita belanja jadi nanti mereka tidak menyediakan kantong plastik secara bebas,” kata Dirjen Pengelolaan Sampah, Limbah dan B3 Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tuti Hendrawati Mintarsih.

Yuk Tolak Penggunaan Kantong Plastik
Yuk Tolak Penggunaan Kantong Plastik

Kebijakan tersebut akan diluncurkan bersamaan dengan Hari Peduli Sampah Nasional pada 21 Februari mendatang di Jakarta, Bandung, Bekasi, Depok, Bogor, Tangerang, Solo, Semarang, Surabaya, Denpasar, Palembang, Medan, Balikpapan, Banjarmasin, Makassar, Ambon dan Papua.

Menurut Tuti, kebijakan untuk membayar kantong plastik akan mendorong masyarakat untuk memanfaatkan tas yang ada di rumah seperti ibu-ibu jaman dulu yang membawa keranjang belanja ke pasar. “Kita kurangi penggunaan kantong plastik dengan memaksa mereka membayar,” tambah dia.

Namun sampai saat ini belum ada penetapan harga kantong plastik karena tidak bisa ditetapkan oleh pemerintah tapi akan dibicarakan dengan peritel. Jumlah timbulan sampah kantong plastik terus meningkat signifikan dalam 10 tahun terakhir dimana sekitar 9,8 miliar lembar kantong plastik digunakan oleh masyarakat Indonesia setiap tahunnya. Dari jumlah tersebut, hampir 95 persen kantong plastik menjadi sampah. Sementara kantong plastik sulit diurai oleh lingkungan.

Lebih lanjut dia mengatakan, kantong plastik berbayar sudah mulai diterapkan di Bandung dan Cimahi. Kebijakan yang sama juga sudah diterapkan di sejumlah negara seperti Hongkong dan Inggris. Di Hong Kong masyarakat yang berbelanja dan menggunakan kantong plastik harus membayar 50 sen. Upaya tersebut bisa menurunkan konsumsi plastik sampai 73 persen dengan program kantong plastik berbayar.

Disamping itu, sejumlah sukarelawan dari berbagai komunitas mulai bergerak untuk Indonesia Bebas Sampah 2020 yang dimulai dengan menyempurnakan konsep bebas sampah. “Pada tahun ini sukarelawan sudah bergerak sejak H-90 tanpa berbayar. Ini murni ‘gemes’ masalah sampah,” kata inisiator gerakan BebasSampah ID M. Bijaksana Junerosano.

Alasan Mengapa Harus Mengurangi Pemakaian Kantong Plastik
Alasan Mengapa Harus Mengurangi Pemakaian Kantong Plastik

Pada tahun lalu, kata dia, gerakan bebas sampah sudah muncul di 23 titik di 22 kota yang digerakkan oleh 61 organisasi dalam waktu hanya 30 hari. “Ini menandakan bahwa banyak yang ‘gemas’ terhadap sampah, tetapi masih bergerak sendiri-sendiri. Maka, pada tahun ini kami lakukan pendataan supaya bisa bersama-sama melakukan gerakan,” tambah dia.

Sebelumnya, gerakan Bebas Sampah baru dilaksanakan pada hari bebas berkendaraan. Namun, pada tahun ini diharapkan bisa muncul di seluruh Indonesia. Tidak hanya pada momentum Hari Peduli Sampah Nasional pada tanggal 21 Februari, tetapi akan terus berkesinambungan. “Pada tahun lalu yang bergerak 3.155 orang, tahun ini harus lebih banyak lagi,” katanya. Ia menyebutkan berbagai media, baik media konvensional maupun media sosial, pemerintah dan lembaga lainnya juga akan dilibatkan dalam gerakan tersebut.